Tampilkan postingan dengan label perikanan. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label perikanan. Tampilkan semua postingan

Jelang MEA, Pemkab Gresik Fasilitasi UMKM Dengan Berbagai Sertifikat Dan Pelatihan

Gresik - Bangga dan senang ketika Pemerintah Propinsi Jawa Timur menawari Nur Komari (32) tahun asal Desa Tanjangawan Kecamatan Ujungpangkah untuk mengisi gerai pamer produk Indonesia di Singapura. Dengan sedikit keraguan, Nur Komari yang punya usaha produk olahan berbahan dasar ikan laut menyanggupi untuk menjadi salah satu dari 800 macam produk yang akan dipamerkan.

Keraguan pemilik produk bermerk Hamila Food ini terkait produk olehan yang berupa otak-otak, nugget, bakso ikan, kripik kulit ikan, abon lele dan lain lain produksinya ternyata masih terdapat banyak kekurangan. Nur Komari mengaku dari sisi kemasan, produknya masih kalah dari produk sejenis dari Negara lain. Selain itu beberapa persyaratan lain misalnya tidak adanya barcode, merk yang terdaftar, serta sertifikat kesehatan dan sertifikat halal membuat Nur Komari agak sedikit ragu.

Namun sayang, selama ini Nur Komari tidak bisa berproduksi secara kontinyu. Dia hanya mendandalkan pesanan saja. "Lumayan, dalam seminggu bisa menghasilkan produk rata-rata satu kwintal" ujarnya. Bapak dua orang anak ini mengaku pemasaran hasil produksinya sudah sampai ke Mataram (NTB), Bandung dan Jogjakarta. Dalam usahanya, Nur Komari mengaku dibantu oleh  3 orang tetangganya."Ya kalau banyak pesanan, kami meminta bantuan tenaga dari tetangga yang lain" ujarnya.

Melihat kenyataan itu, Dinas Koperasi, Usaha Kecil Menengah, Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Gresik memfasilitasi keinginan Nur Komari beserta 45 orang pelaku UMKM lain di Desa Tanjangawan Kecamatan Ujungpangkah. Dengan menggandeng dari beberapa Instansi yaitu Dinas Kesehatan, PJB Gresik, PT Kelola Mina Laut memberikan semacam pelatihan standarisasi mutu industry.

Acara yang berlangsung di Balai Desa Tanjangawan sejak Senin (14/3/2016) ini diikuti oleh 45 pelaku UMKM desa setempat. Beberapa paket pelatihan mulai dari fasilitasi pemberian sertifikasi kesehatan serta syarat syarat produksi sesuai standard kesehatan yang harus dilaksanakan para pelaku UMKM. Selain itu pelatihan juga pada pengemasan produk, pemasaran serta permodalan. "Kami juga memfasilitasi untuk pengurusan berbagai perijinan. Hal ini penting, jelang berlakunya MEA kami harus mempersiapkan para UMKM "ujar Kabid Perindustrian Ilmul Yaqien melalui kabag Humas Suyono.

Selain memberikan semacam pelatihan, tim dari Dinas Koperasi, Usaha Kecil Menengah, Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Gresik juga meninjau tempat usaha Nur Komari. Beberapa peralatan, bahan, kemasan serta kolam ikan lele sebagai tempat penampungan ikan sementara sebelum diolah menjadi produk. (sdm/arifin sz/team) 

Budidaya Belut Potensial di Sleman


Kabupaten Sleman tengah mengembangkan makanan olahan belut sebagai produk unggulan setempat. Namun, pasokan belut mentah masih sulit dipenuhi dari petani lokal.

Kebutuhan belut di Sleman seluruhnya masih dipenuhi pasokan luar kota. Belut didatangkan dari wilayah Klaten, Purworejo, dan Jawa Timur.

“Pasokan dari lokal belum bisa terus-menerus karena belum ada budidaya,” ujar Kepala Dinas Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan Sleman, Widi Sutikno dikonfirmasi, Sabtu (15/3).

Budidaya belut dinilai belum menjadi pilihan masyarakat Sleman. Selama ini, perikanan air tawar masih terkonsentrasi pada budidaya nila, udang, dan gurame. Kalaupun ada pasokan belut lokal, budidaya masih bersifat sambilan.

Meski demikian, permintaan belut yang terus melonjak di Sleman dinilai Widi bisa menjadi pemicu budidaya setempat. Sleman saat ini telah memiliki pusat kuliner belut di Kecamatan Godean. “Ini prospek pasar yang bagus,” ungkap Widi.

Pembuatan budidaya belut di Sleman diakui Widi membutuhkan waktu cukup panjang. Budidaya belut dinilai lebih sulit dibandingkan dengan jenis ikan air tawar lainnya seperti nila dan gurame. Namun, budidaya belut masih memungkinkan dikembangkan di Sleman.

Pedagang olahan belut di Godean, Rani mengungkapkan satu kali produksi kripik membutuhkan hingga 1 kuintal belut mentah. Harga belut mentah mencapai Rp 30 ribu perkilogram yang dipasok dari Lumajang dan Klaten. Setelah diolah menjadi kripik, harga belut melonjak menjadi Rp 80 ribu per kilogram.

Kepala Kecamatan Godean, Ahmad Yuno Nurkaryadi mengungkapkan wilayahnya sudah lama dikenal sebagai sentra kuliner belut. Makanan olahan belut tersebut menambah potensi wisata wilayah setempat. “Wisata kuliner belut masih berpotensi dikembangkan di Godean,” ujarnya.(Sumber : Republika)

Pandemi Belum juga Sirna, NH Zakatkita Bagikan Beras 100 Ton untuk Masyarakat Prasejahtera

GRESIK,  gresiknews1.com  -  Motto Berani Mengungkap Membantu Yang Belum Terungkap.  Pandemi Covid-19 yang hingga kini belum juga sirna, kia...