Penegak Perda Satpol PP Kota Surabaya Diduga Arogan .

Surabaya, gresiknews1.com - Motto Berani Transparan Mengungkap Membantu Yang Belum Terungkap

Lagi-lagi Satpol PP Kota Surabaya sangat arogan dalam menindak para PKL, kali ini beberapa PKL di jalan Gembong Surabaya memaparkan bahwa Satpol-PP langsung mengangkut barang dagangannya tanpa ada kordinasi dari pemilik.

Saat di ditemui di Depan kantor Satpol PP Kota Surabaya ada beberapa PKL yang berhasil diamankan diwawancarai oleh awak media infojatim.com ,gresiknews1.com .


Ibu ILA salah satu PKL merasa sangat kecewa dengan sikap para Satpol-PP yang terkesan arogan dan tidak berprikemanusiaan.

"Mereka secara ngambilnya gag pantes, mereka Satpol-PP kota Surabaya langsung mengambil barang dagangan saya dan tanpa memberikan surat. Saya sendiri yang minta suratnya baru diberikan". Terang ILA.

Bahkan yang lebih miris, PKL Bapak Sugeng dan Mathasan, dimana barang dagangan keduanya yakni sepeda angin dan dua karung sepatu baru langsung di bawa oleh satpol PP. Barang tersebut langsung di taruh di atas truck.


"Anehnya barang saya di bawa saya tidak diberi surat, setelah kami ke kantor satpol PP baru kami diberikan surat". Kata bapak Sugeng.

Menanggapi hal tersebut, Baihaki Akbar Sekjen Lembaga Advokasi Rakyat Merdeka Gerakan Anti Korupsi (LARM-GAK) yang sekaligus sebagai Sekjen Himpunan Putra Putri Madura (HIPPMA) Sangat kecewa dengan apa yang dilakukan oleh Satpol PP kota Surabaya terhadap para PKL Gembong, Minggu (30/1/2022).

Baihaki Akbar, kecewa dengan kinerja satpol PP kota Surabaya, yang melakukan penertiban dengan cara-cara yang tidak pantas dan terkesan seperti cara preman.

"Saya kecewa dengan Satpol PP kota Surabaya yang melakukan penertiban PKL Gembong dengan cara-cara yang tidak pantas, barang milik para PKL tiba-tiba langsung di angkat dan di lempar ke truk Satpol PP dan yang lebih parahnya lagi Satpol PP kota Surabaya, ngambil barang para PKL Gembong tanpa memberikan surat terlebih dahulu kepada PKL," ucap Baihaki Akbar.


Permasalahan ini tidak boleh di biarkan begitu saja, karna menurut kami apa yang dilakukan oleh Satpol PP kota Surabaya tidak mencerminkan sebagai penegak perda yang profesional.

Apa yang dilakukan oleh Satpol PP kota Surabaya mencerminkan bentuk kegagalan dari pimpinan Satpol PP kota Surabaya, kami juga akan men haeringkan permasalahan ini ke Komisi B DPRD kota Surabaya.


Satpol PP kota Surabaya hanya berani dan bernyali untuk menertibkan para PKL saja, tapi ke para pengusaha yang jelas-jelas melanggar Perda dan SE walikota Surabaya, Satpol PP kota Surabaya tidak berani dan tidak bernyali.

"Kita ketahui bahwa Satpol-PP tak berani menindak beberapa kasus yang dilakukan oleh para pengusaha, banyak hal mulai dari bangunan yang berdiri di atas Brandgang yakni hotel Arya, kerumunan di royal plaza Beberapa waktu lalu, dan beberapa RHU yang masih buka di atas jam 12 malam. Jika adanya Satpol-PP ini hanya untuk menindak tegas para pengusaha kelas bawah sebaiknya instansi ini dibubarkan karna hanya   gaji mereka". Pungkas Baihaki.



Lebih lanjut dikatakan oleh Arifin S,Zakaria Pendiri Penanggung Jawab Redaksi infojatim.com ,gresiknews1.com  tindakan yang dilakukan oleh Satpol PP Kota Surabaya tidak manusiawi , bagaimanapun dalam melaksanakan tugas atau melakukan penertiban   Penindakan Perda baik terhadap wong cilik jangan semau guwe, sebagai seorang pemimpin tunjukkan kinerja dan dedikasi  yang tinggi serta hargailah kita juga sebagai manusia . 

Bagaimanapun  yang terkandung dalam UUD 1945  Pasal 34 yang berbunyi :  bahwa fakir miskin dan anak anak terlantar dipelihara oleh negara  .

Dan kita sebagai rakyat kecil juga butuh hidup dan mencari nafkah untuk sehari hari walaupun dengan mencari nafkah di jalan dengan  perasaan was was dikejar kejar oleh Satpol PP Kota Surabaya . 
Hingga berita ini di unggah , Senin (31/1/2022 ) .
( ARZ ) 



Pendiri Penanggung Jawab Redaksi 
Arifin S,Zakaria

No comments:

Post a Comment

Diduga Sopir Menggantuk Dan Kurang Waspada, Rombongan Bus Wisata Alami Kecelakaan Di Tol Sumo

Mojokerto,  gresiknews1.com - Motto Berani Transparan Mengungkap Membantu Yang Belum Terungkap. Foto : Bus Pariwista PO Ardiansyah nopol S 7...